Gubernur Jawa Tengah Membuka Pencanangan Desa Bersih Narkoba di Kabupaten Klaten

 
Penguatan dan launching Desa Bersih Narkoba (BERSINAR) Kabupaten Klaten diselenggarakan di Hotel Grand Tjokro pada Senin pagi (19/09/2022). Hadir dalam kegiatan tersebut Gubernur, BNN Provinsi Jawa Tengah, Bupati Klaten, Wakil Bupati Klaten, Perwakilan Forkopimda Kabupaten Klaten, Kepala Desa, dan tamu undangan lain.

Pada kesempatan tersebut, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyampaikan bahwa narkoba bisa masuk ke semua tempat dan menurut Kepala BNN Provinsi Jawa Tengah, pengguna narkoba terus meningkat setiap tahunnya.

“Narkoba ini bisa masuk ke semua tempat. Saya ingatkan, tidak hanya warga tapi kita aparatur seperti kita juga harus waspada. Kita sebagai aparatur negara yang tidak menggunakan bisa saja kena karena kasus suapnya. Maka program dari BNN ini harus kita dorong, tidak hanya sekedar taken tapi kita harus membuat pola-pola sosialisasi yang baik,” tuturnya.

Selanjutnya, Ganjar Pranowo menegaskan bahwa program dari BNN untuk menurunkan kasus narkoba harus dilakukan dengan aksi nyata. Dirinya menyebut tidak hanya dengan komitmen, narkoba dapat di tekan dengan mensosialisasikan kegiatan-kegiatan positif.

Baca Juga:  Launching Tim PSIK, Bupati : Bawa Kembali Kejayaan Sepakbola Klaten

“BNN sangat bagus dengan programnya, lakukan dengan aksi, tidak hanya dengan komitmen saja. Lakukan sosialisasi dengan kegiatan-kegiatan positif. Bukan tidak mungkin kita juga bisa membuat kampanye narkoba dengan menggunakan video pendek atau vlog kegiatan yang positif. Dan di Klaten ini akan kita dorong. Keseriusan kita dengan hal ini dapat melindungi anak kita dan keluarga kita,” tambah Ganjar.

Seusai acara, Bupati Klaten, Sri Mulyani menyampaikan bahwa Pemerintah Kabupaten Klaten akan terus mendorong program desa bersih narkoba guna menekan kasus narkoba di Jawa Tengah, khususnya di Kabupaten Klaten. Dirinya juga berpesan kepada seluruh masyarakat untuk selalu memantau anak-anaknya karena saat ini narkoba tidak hanya menyerang usia dewasa.

“Kepada seluruh masyarakat khususnya orang tua, saya berpesan untuk selalu memantau anak-anaknya karena saat ini narkoba bisa dimana saja. Kadang ada oknum yang sengaja menaruh atau memberi seperti itu. Kita sebagai orang tua juga harus selalu waspada dan memantau kondisi anak kita. Kondisi di Klaten pasti ada, kita harus bekerjasama untuk menekan kasusnya. Dan di Klaten sendiri sudah ada 391 desa bersih narkoba dan semoga desa lainnya juga bisa mengikuti gerakan positif ini,” pungkas Sri Mulyani.

Baca Juga:  Liga 3 Jawa Tengah Bergulir, Ini Jadwal Pertandingan PSIK Klaten

Terakhir, kegiatan ditutup dengan dilakukannya penandatanganan komitmen bersama oleh Gubernur Jawa Tengah, Kepala BNN Provinsi Jawa Tengah, Bupati Klaten, dan Perwakilan Forkopimda Kabupaten Klaten. (Doc/Rilis/Prokopim-Klt)

telah dibaca: 60 kali

Comments are closed.